Rabu, 11 April 2012

unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik novel Indonesia/ terjemahan (bahasa Indonesia XI)

unsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik novel Indonesia/ terjemahan


PENGERTIAN NOVEL
Menurut Drs, Jacob Sumardjo
Novel adalah bentuk sastra yang paling popular di dunia. Bentuk sastra ini paling banyak dicetak dan paling banyak beredar, lantaran daya komunitasnya yang luas pada masyarakat.
Menurut Dr. Nurhadi, Dr. Dawud, Dra. Yuni Pratiwi, M.Pd, Dra. Abdul Roni, M. Pd.
Novel adalah bentuk karya sastra yang di dalamnya terdapat nilai-nilai budaya sosial, moral, dan pendidikan.
Menurut Drs. Rostamaji, M.Pd, Agus priantoro, S.Pd.
Novel merupakan karya sastra yang mempunyai dua unsur, yaitu: unsur intrinsik dan unsur ekstrinsik yang kedua saling berhubungan karena sangat berpengaruh dalam kehadiran sebuah karya sastra.
Menurut Paulus Tukam, S.Pd

Novel adalah karya sastra yang berbentuk prosa yang mempunyai unsur-unsur intrinsik.
UNSUR-UNSUR INTRINSIK DALAM NOVEL


Yaitu unsur yang membangun karya sastra dari dalam, diantaranya:
•Tema
•Penokohan
•Alur
•Sudut pandang
•Gaya bahasa
•Latar atau setting
•Amanat
1. Tema
Tema adalah pokok permasalahan yang ada dalam sebuah cerita.
2. Penokohan
Penokohan adalah pemberian watak atau karakter pada masing-masing pelaku dalam sebuah cerita. Pelaku bisa diketahu karakternya dari cara bertindak, ciri fisik, lingkungan tempat tinggal.
3. Alur
Alur adalah rangkaian peristiwa yang membentuk jalannya cerita.
Alur dibedakan menjadi 2 bagian, yaitu alur maju (progresif) yaitu apabila peristwa bergerak secara bertahap berdasarkan urutan kronologis menuju alur cerita. Sedangkan alur mundur (flash back progresif) yaitu terjadi ada kaitannya dengan peristiwa yang sedang berlangsung.
4. Sudut pandang
Menurut Harry Show (1972 : 293), sudut pandang dibagi menjadi 3 yaitu :
1. Pengarang menggunakan sudut pandang took dan kata ganti orang pertama, mengisahkan apa yang terjadi dengan dirinya dan mengungkapkan perasaannya sendiri dengan kata-katanya sendiri.
2. Pengarang menggunakan sudut pandang tokoh bawahan, ia lebih banyak mengamati dari luar daripada terlihat di dalam cerita pengarang biasanya menggunakan kata ganti orang ketiga.
3. Pengarang menggunakan sudut pandang impersonal, ia sama sekali berdiri di luar cerita, ia serba melihat, serba mendengar, serba tahu. Ia melihat sampai ke dalam pikiran tokoh dan mampu mengisahkan rahasia batin yang paling dalam dari tokoh.
5. Gaya bahasa
Gaya bahasa adalah alat utama pengarang untuk melukiskan, menggambarkan, dan menghidupkan cerita secara estetika.
Macam-macam gaya  bahasa:
a. personifikasi: gaya bahasa ini mendeskripsikan benda-benda mati dengan cara memberikan sifat -sifat seperti manusia.
b. simile (perumpamaan): gaya bahasa ini mendeskripsikan sesuatu dengan penibaratan.
c. hiperbola: gaya bahasa ini mendeskripsikan sesuatu dengan cara berlebihan dengan maksud memberikan efek berlebihan.
6. Latar atau setting
Latar atau setting adalah penggambaran terjadinya peristiwa dalam sebuah cerita meliputi tempat, waktu, sosial budaya, dan keadaan lingkungan.
7. Amanat
Amanat adalah pesan yang disampaikan dalam cerita.
UNSUR-UNSUR EKSTRINSIK DALAM NOVEL
Ialah unsur yang membangun karya sastra dari luar.
Diantaranya adalah kapan karya sastra itu dibuat, latar belakang kehidupan pengarang, latar belakang sosial pengarang, latar belakang penciptaan, sejarah, biografi pengarang dan sebagainya.
TIPS PEMBACAAN NOVEL


1.Pembaca yang membacakan novel perlu menghidupkan watak-watak tokoh dalam cerita itu dengan suasana, mimik, dan gerak yang sesuai.
2.Pembaca yang menyatakan bacaan itu dengan suara-suara khas untuk membedakan watak atau karakter dari masing-masing tokoh.
3.Pembaca perlu memiliki kecepatan pandang yang tinggi serta arah pandangan yang luas dan menyerah.
4.Pembaca harus dapat mengelompokkan kata-kata dengan baik dan tepat agar jelas maknanya bagi para pendengar.
  • IDENTIFIKASI UNSUR INTRINSIK:
    a) Tokoh dan Karakter Tokoh
    Istilah tokoh menunjuk pada orangnya, pelaku cerita, sedangkan watak, perwatakan, atau karakter menunjuk pada sifat dan sikap para tokoh yang menggambarkan kualitas pribadi seorang tokoh. Tokoh cerita menempati posisi strategis sebagai pembawa dan penyampai pesan, amanat, atau sesuatu yang sengaja ingin disampaikan kepada pembaca. Secara umum kita mengenal tokoh protagonis dan antagonis.
    Karakter dan sifat Tokoh-tokoh pada Novel:
    Siti Nurbaya : baik, rela berkorban demi ayahnya.
    Samsulbahri : baik, bijak, rela berkorban demi Siti Nurbaya.
    Baginda Sulaiman : Pasrah pada nasib, kurang bijak, rela mengorbankan anaknya demi membayar hutang.
    Sultan Mahmud : Kurang berpikir panjang, tidak bijak dan terlanjur terburu-buru dalam membuat keputusan.
    Datuk Maringgih : culas, moralnya bobrok, serakah, jahat, biang masalah.
    b) Latar (Setting)
    Latar dalam sebuah cerita menunjuk pada pengertian tempat, hubungan waktu, dan lingkungan sosial tempat terjadinya peristiwaperistiwa yang diceritakan. Latar memberikan pijakan cerita secara konkret dan jelas. Hal ini penting untuk memberikan kesan realistis kepada pembaca, menciptakan suasana tertentu yang seolah-olah sungguh-sungguh ada dan terjadi. Unsur latar dapat dibedakan ke dalam tiga unsur pokok, yaitu sebagai berikut:
     Latar Tempat
    Latar tempat merujuk pada lokasi terjadinya peristiwa. Unsur tempat yang dipergunakan mungkin berupa tempat-tempat dengan nama tertentu.
    Latar tempat dalam Novel: Di kota Padang dan di Stovia, Jakarta (tempat sekolah Samsulbahri)
     Latar Waktu
    Latar waktu berhubungan dengan “kapan” terjadinya peristiwaperistiwa yang diceritakan.
    Latar Waktu dalam Novel: pada masa dimana Kota Padang masih terjadi banyak huru hara juga saat dimana moral masih bobrok.
     Latar Sosial
    Latar sosial merujuk pada hal-hal yang berhubungan dengan perilaku kehidupan dosial masyarakat di suatu tempat yang diceritakan dalam karya fiksi. Latar sosial dapat berupa kebiasaan hidup, istiadat, tradisi, keyakinan, pandangan hidup, cara berpikir dan bersikap, serta hal-hal lainnya.
    Latar Sosial dalam Novel: Merupakan banyak mengandung unsur adat-istiadat Melayu.
    c) Alur (Plot)
    Alur adalah urutan peristiwa yang berdasarkan hukum sebab akibat. Alur tidak hanya mengemukakan apa yang terjadi, akan tetapi menjelaskan mengapa hal ini terjadi. Kehadiran alur dapat membuat cerita berkesinambungan. Oleh karena itu, alur biasa disebut juga susunan cerita atau jalan cerita. Ada dua cara yang dapat digunakan dalam menyusun bagianbagian cerita, yakni sebagai berikut. Pengarang menyusun peristiwa-peristiwa secara berurutan mulai dari perkenalan sampai penyelesaian. Susunan yang demikian disebut alur maju. Urutan peristiwa tersebut meliputi:
    - mulai melukiskan keadaan (situation): Saat ayah siti Nurbaya masih sukses. (Bukti: Ibunya meninggal saat Siti Nurbaya masih kanak-kanak, maka bisa dikatakan itulah titik awal penderitaan hidupnya. Sejak saat itu hingga dewasa dan mengerti cinta ia hanya hidup bersama Baginda Sulaiman, ayah yang sangat disayanginya. Ayahnya adalah seorang pedagang yang terkemuka di kota Padang. Sebagian modal usahanya merupakan uang pinjaman dari seorang rentenir bernama Datuk Maringgih.)
    - peristiwa-peristiwa mulai bergerak (generating circumtanses): Datuk Maringgih mulai culas. (Bukti: Pada mulanya usaha perdagangan Baginda Sulaiman mendapat kemajuan pesat. Hal itu tidak dikehendaki oleh rentenir seperti Datuk Maringgih. Maka untuk melampiaskan keserakahannya Datuk Maringgih menyuruh kaki tangannya membakar semua kios milik Baginda Sulaiman. Dengan demikian hancurlah usaha Baginda Sulaiman. Ia jatuh miskin dan tak sanggup membayar hutang-hutangnya pada Datuk Maringgih. Dan inilah kesempatan yang dinanti-nantikannya. Datuk Maringgih mendesak Baginda Sulaiman yang sudah tak berdaya agar melunasi semua hutangnya. Boleh hutang tersebut dapat dianggap lunas, asalkan Baginda Sulaiman mau menyerahkan Siti Nurbaya, puterinya, kepada Datuk Maringgih.)
    - keadaan mulai memuncak (rising action): Samsulbahri mengetahui nasib Siti Nurbaya. (Bukti: Siti Nurbaya menangis menghadapi kenyataan bahwa dirinya yang cantik dan muda belia harus menikah dengan Datuk Maringgih yang tua bangka dan berkulit kasar seprti kulit katak. Lebih sedih lagi ketika ia teringat Samsulbahri, kekasihnya yang sedang sekolah di stovia, Jakarta. Sungguh berat memang, namun demi keselamatan dan kebahagiaan ayahandanya ia mau mengorbankan kehormatan dirinya. Samsulbahri yang berada di Jakata mengetahui peristiwa yang terjadi di desanya, terlebih karena Siti Nurbaya mengirimkan surat yang menceritakan tentang nasib yang dialami keluarganya.)
    - mencapai titik puncak (klimaks): Samsulbahri dan Datuk Maringgih saling bunuh. (Bukti:Sepuluh tahun kemudian, dikisahkan dikota Padang sering terjadi huru-hara dan tindak kejahatan akibat ulah Datuk Maringgih dan orang-orangnya. Samsulbahri yang telah berpangkat Letnan dikirim untuk melakukan pengamanan. Samsulbahri yang mengubah namanya menjadi Letnan Mas segera menyerbu kota Padang. Ketika bertemu dengan Datuk Maringgih dalam suatu keributan tanpa berpikir panjang lagi Samsulbahri menembaknya. Datuk Maringgih jatuh tersungkur, namun sebelum tewas ia sempat membacok kepala Samsulbahri dengan parangnya.)
    - pemecahan masalah/ penyelesaian (denouement): setelah membunuh Datuk Maringgih, Samsulbahri pun akhirnya tewas tanpa mendapatkan gadis pujaannya Siti Nurbaya. (Bukti:Samsulbahri alias Letnan Mas segera dilarikan ke rumah sakit. Pada saat-saat terakhir menjelang ajalnya, ia meminta dipertemukan dengan ayahandanya. Tetapi ajal lebih dulu merenggut sebelum Samsulbahri sempat bertemu dengan orangtuanya dan Siti Nurbaya yang telah mendahuluinya.)
    d) Sudut Pandang (Point of View)
    Sudut pandang adalah visi pengarang dalam memandang suatu peristiwa dalam cerita. Untuk mengetahui sudut pandang, kita dapat mengajukan pertanyaan siapakah yang menceritakan kisah tersebut? Ada beberapa macam sudut pandang, di antaranya sudut pandang orang pertama (gaya bercerita dengan sudut pandang “aku”), sudut pandang peninjau (orang ketiga), dan sudut pandang campuran.
    Sudut Pandang dalam Novel : sudut pandang orang ke-3.
    e) Gaya Bahasa
    Gaya bahasa adalah cara khas penyusunan dan penyampaian dalam bentuk tulisan dan lisan. Ruang lingkup dalam tulisan meliputi penggunaan kalimat, pemilihan diksi, penggunaan majas,dan penghematan kata. Jadi, gaya merupakan seni pengungkapan seorang pengarang terhadap karyanya.
    Gaya Bahasa Novel: Gaya Bahasa novel ini adalah Melayu.
    f) Tema
    Tema adalah persoalan pokok sebuah cerita. Tema disebut juga ide cerita. Tema dapat berwujud pengamatan pengarang terhadap berbagai peristiwa dalam kehidupan ini. Kita dapat memahami tema sebuah cerita jika sudah membaca cerita tersebut secara keseluruhan.
    Tema Novel: Tema Novelnya adalah kisah cintayang tak kunjung padam dari sepasang anak manusia yaitu Siti Nurbaya dan Samsulbahri.
    g) Amanat
    Melalui amanat, pengarang dapat menyampaikan sesuatu, baik hal yang bersifat positif maupun negatif. Dengan kata lain, amanat adalah pesan yang ingin disampaikan pengarang berupa pemecahan atau jalan keluar terhadap persoalan yang ada dalam cerita.
    Amanat yang terkandung dalam Novel:
    ß Demi orang-orang yang dicintainya seorang wanita bersedia mengorbankan apa saja meskipun ia tahu pengorbanannya dapat merugikan dirinya sendiri. Lebih-lebih pengorbanan tersebut demi orang tuanya.
    ß Bila asmara melanda jiwa seseorang maka luasnya samudra tak akan mampu menghalangi jalannya cinta. Demikianlah cinta yang murni tak akan padam sampai mati.
    ß Bagaimanapun juga praktek lintah darat merupakan sumber malapetaka bagi kehidupan keluarga.
    ß Menjadi orang tua hendaknya lebih bijaksana, tidak memutuskan suatu persoalan hanya untuk menutupi perasaan malu belaka sehingga mungkin berakibat penyesalan yang tak terhingga.
    ß Dan kebenaran sesungguhnya di atas segala-galanya.
    ß Akhir dari segala kehidupan adalah mati, tetapi mati jangan dijadikan akhir dari persoalan hidup.
    o IDENTIFIKASI UNSUR EKSTRINSIK:
    Adapun unsur ekstrinsik adalah unsur-unsur yang berada di luar karya sastra, tetapi secara tidak langsung mempengaruhi bangun cerita sebuah karya. Yang termasuk unsur ekstrinsik karya sastra antara lain sebagai berikut.
    1. Keadaan subjektivitas pengarang yang memiliki sikap, keyakinan, dan pandangan hidup.
    Keadaan Subjektivitas: pengarang berusaha melakukan inovasi baru, dengan menggebrak Sastra Indonesia Modern dengan melncurkan novel ini dengan gaya bahasa sendiri. Pandangan hidup penulis adalah pandangan hidup ke depan dan penuh inovasi baru. Dan juga tak terpaut juga terkekang dengan adat istiadat lama.
    2. Psikologi pengarang (yang mencakup proses kreatifnya.
    Psikologi pengarang: merasa terkekang dengan adat istiadat lama, dan melakukan terobosan dengan mengarang buku novel, “Siti Nurbaya”.
    3. Keadaan di lingkungan pengarang seperti ekonomi, politik, dan sosial.
    Keadaan yang terjadi: masih terkekang dalam kehidupan adat istiadat yang masih kuno, baik dari segi ekonomi, politik dan sosialnya. Lalu pengarang berusaha membuat terobosan baru dengan karyanya.
    4. Pandangan hidup suatu bangsa dan berbagai karya seni yang lainnya.
    Pandangan yang terjadi: pada saat itu pandangan karya seni cenderung monoton, dan gaya bahsanya hanya itu saja, jadi Marah Rusli membuat gebrakan dengan memunculkan gaya bahasa Melayu.o IDENTIFIKASI UNSUR INTRINSIK:
    a) Tokoh dan Karakter Tokoh
    Istilah tokoh menunjuk pada orangnya, pelaku cerita, sedangkan watak, perwatakan, atau karakter menunjuk pada sifat dan sikap para tokoh yang menggambarkan kualitas pribadi seorang tokoh. Tokoh cerita menempati posisi strategis sebagai pembawa dan penyampai pesan, amanat, atau sesuatu yang sengaja ingin disampaikan kepada pembaca. Secara umum kita mengenal tokoh protagonis dan antagonis.
    b) Latar (Setting)
    Latar dalam sebuah cerita menunjuk pada pengertian tempat, hubungan waktu, dan lingkungan sosial tempat terjadinya peristiwaperistiwa yang diceritakan. Latar memberikan pijakan cerita secara konkret dan jelas. Hal ini penting untuk memberikan kesan realistis kepada pembaca, menciptakan suasana tertentu yang seolah-olah sungguh-sungguh ada dan terjadi. Unsur latar dapat dibedakan ke dalam tiga unsur pokok, yaitu sebagai berikut:
     Latar Tempat
    Latar tempat merujuk pada lokasi terjadinya peristiwa. Unsur tempat yang dipergunakan mungkin berupa tempat-tempat dengan nama tertentu.
    Latar tempat dalam Novel: Di kota Padang dan di Stovia, Jakarta (tempat sekolah Samsulbahri)
     Latar Waktu
    Latar waktu berhubungan dengan “kapan” terjadinya peristiwaperistiwa yang diceritakan.
    Latar Waktu dalam Novel: pada masa dimana Kota Padang masih terjadi banyak huru hara juga saat dimana moral masih bobrok.
     Latar Sosial
    Latar sosial merujuk pada hal-hal yang berhubungan dengan perilaku kehidupan dosial masyarakat di suatu tempat yang diceritakan dalam karya fiksi. Latar sosial dapat berupa kebiasaan hidup, istiadat, tradisi, keyakinan, pandangan hidup, cara berpikir dan bersikap, serta hal-hal lainnya.
    Latar Sosial dalam Novel: Merupakan banyak mengandung unsur adat-istiadat Melayu.
    c) Alur (Plot)
    Alur adalah urutan peristiwa yang berdasarkan hukum sebab akibat. Alur tidak hanya mengemukakan apa yang terjadi, akan tetapi menjelaskan mengapa hal ini terjadi. Kehadiran alur dapat membuat cerita berkesinambungan. Oleh karena itu, alur biasa disebut juga susunan cerita atau jalan cerita. Ada dua cara yang dapat digunakan dalam menyusun bagianbagian cerita, yakni sebagai berikut. Pengarang menyusun peristiwa-peristiwa secara berurutan mulai dari perkenalan sampai penyelesaian. Susunan yang demikian disebut alur maju.
    d) Sudut Pandang (Point of View)
    Sudut pandang adalah visi pengarang dalam memandang suatu peristiwa dalam cerita. Untuk mengetahui sudut pandang, kita dapat mengajukan pertanyaan siapakah yang menceritakan kisah tersebut? Ada beberapa macam sudut pandang, di antaranya sudut pandang orang pertama (gaya bercerita dengan sudut pandang “aku”), sudut pandang peninjau (orang ketiga), dan sudut pandang campuran.
    Sudut Pandang dalam Novel : sudut pandang orang ke-3.
    e) Gaya Bahasa
    Gaya bahasa adalah cara khas penyusunan dan penyampaian dalam bentuk tulisan dan lisan. Ruang lingkup dalam tulisan meliputi penggunaan kalimat, pemilihan diksi, penggunaan majas,dan penghematan kata. Jadi, gaya merupakan seni pengungkapan seorang pengarang terhadap karyanya.
    Gaya Bahasa Novel: Gaya Bahasa novel ini adalah Melayu.
    f) Tema
    Tema adalah persoalan pokok sebuah cerita. Tema disebut juga ide cerita. Tema dapat berwujud pengamatan pengarang terhadap berbagai peristiwa dalam kehidupan ini. Kita dapat memahami tema sebuah cerita jika sudah membaca cerita tersebut secara keseluruhan.
    Tema Novel: Tema Novelnya adalah kisah cintayang tak kunjung padam dari sepasang anak manusia yaitu Siti Nurbaya dan Samsulbahri.
    g) Amanat
    Melalui amanat, pengarang dapat menyampaikan sesuatu, baik hal yang bersifat positif maupun negatif. Dengan kata lain, amanat adalah pesan yang ingin disampaikan pengarang berupa pemecahan atau jalan keluar terhadap persoalan yang ada dalam cerita.
    Amanat yang terkandung dalam Novel:
    Demi orang-orang yang dicintainya seorang wanita bersedia mengorbankan apa saja meskipun ia tahu pengorbanannya dapat merugikan dirinya sendiri. Lebih-lebih pengorbanan tersebut demi orang tuanya.
    Bila asmara melanda jiwa seseorang maka luasnya samudra tak akan mampu menghalangi jalannya cinta. Demikianlah cinta yang murni tak akan padam sampai mati.
    Bagaimanapun juga praktek lintah darat merupakan sumber malapetaka bagi kehidupan keluarga.
    Menjadi orang tua hendaknya lebih bijaksana, tidak memutuskan suatu persoalan hanya untuk menutupi perasaan malu belaka sehingga mungkin berakibat penyesalan yang tak terhingga.
    Dan kebenaran sesungguhnya di atas segala-galanya.
    Akhir dari segala kehidupan adalah mati, tetapi mati jangan dijadikan akhir dari persoalan hidup.
    IDENTIFIKASI UNSUR EKSTRINSIK:
    Adapun unsur ekstrinsik adalah unsur-unsur yang berada di luar karya sastra, tetapi secara tidak langsung mempengaruhi bangun cerita sebuah karya. Yang termasuk unsur ekstrinsik karya sastra antara lain sebagai berikut.
    1. Keadaan subjektivitas pengarang yang memiliki sikap, keyakinan, dan pandangan hidup.
    Keadaan Subjektivitas: pengarang berusaha melakukan inovasi baru, dengan menggebrak Sastra Indonesia Modern dengan melncurkan novel ini dengan gaya bahasa sendiri. Pandangan hidup penulis adalah pandangan hidup ke depan dan penuh inovasi baru. Dan juga tak terpaut juga terkekang dengan adat istiadat lama.
    2. Psikologi pengarang (yang mencakup proses kreatifnya.
    Psikologi pengarang: merasa terkekang dengan adat istiadat lama, dan melakukan terobosan dengan mengarang buku novel, “Siti Nurbaya”.
    3. Keadaan di lingkungan pengarang seperti ekonomi, politik, dan sosial.
    Keadaan yang terjadi: masih terkekang dalam kehidupan adat istiadat yang masih kuno, baik dari segi ekonomi, politik dan sosialnya. Lalu pengarang berusaha membuat terobosan baru dengan karyanya.
    4. Pandangan hidup suatu bangsa dan berbagai karya seni yang lainnya.
    Pandangan yang terjadi: pada saat itu pandangan karya seni cenderung monoton, dan gaya bahsanya hanya itu saja, jadi Marah Rusli membuat gebrakan dengan memunculkan gaya bahasa Melayu.
    o IDENTIFIKASI UNSUR INTRINSIK:
    a) Tokoh dan Karakter Tokoh
    Istilah tokoh menunjuk pada orangnya, pelaku cerita, sedangkan watak, perwatakan, atau karakter menunjuk pada sifat dan sikap para tokoh yang menggambarkan kualitas pribadi seorang tokoh. Tokoh cerita menempati posisi strategis sebagai pembawa dan penyampai pesan, amanat, atau sesuatu yang sengaja ingin disampaikan kepada pembaca. Secara umum kita mengenal tokoh protagonis dan antagonis.
    Karakter dan sifat Tokoh-tokoh pada Novel:
    Siti Nurbaya : baik, rela berkorban demi ayahnya.
    Samsulbahri : baik, bijak, rela berkorban demi Siti Nurbaya.
    Baginda Sulaiman : Pasrah pada nasib, kurang bijak, rela mengorbankan anaknya demi membayar hutang.
    Sultan Mahmud : Kurang berpikir panjang, tidak bijak dan terlanjur terburu-buru dalam membuat keputusan.
    Datuk Maringgih : culas, moralnya bobrok, serakah, jahat, biang masalah.
    b) Latar (Setting)
    Latar dalam sebuah cerita menunjuk pada pengertian tempat, hubungan waktu, dan lingkungan sosial tempat terjadinya peristiwaperistiwa yang diceritakan. Latar memberikan pijakan cerita secara konkret dan jelas. Hal ini penting untuk memberikan kesan realistis kepada pembaca, menciptakan suasana tertentu yang seolah-olah sungguh-sungguh ada dan terjadi. Unsur latar dapat dibedakan ke dalam tiga unsur pokok, yaitu sebagai berikut:
    ü Latar Tempat
    Latar tempat merujuk pada lokasi terjadinya peristiwa. Unsur tempat yang dipergunakan mungkin berupa tempat-tempat dengan nama tertentu.
    Latar tempat dalam Novel: Di kota Padang dan di Stovia, Jakarta (tempat sekolah Samsulbahri)
    ü Latar Waktu
    Latar waktu berhubungan dengan “kapan” terjadinya peristiwaperistiwa yang diceritakan.
    Latar Waktu dalam Novel: pada masa dimana Kota Padang masih terjadi banyak huru hara juga saat dimana moral masih bobrok.
    ü Latar Sosial
    Latar sosial merujuk pada hal-hal yang berhubungan dengan perilaku kehidupan dosial masyarakat di suatu tempat yang diceritakan dalam karya fiksi. Latar sosial dapat berupa kebiasaan hidup, istiadat, tradisi, keyakinan, pandangan hidup, cara berpikir dan bersikap, serta hal-hal lainnya.
    Latar Sosial dalam Novel: Merupakan banyak mengandung unsur adat-istiadat Melayu.
    c) Alur (Plot)
    Alur adalah urutan peristiwa yang berdasarkan hukum sebab akibat. Alur tidak hanya mengemukakan apa yang terjadi, akan tetapi menjelaskan mengapa hal ini terjadi. Kehadiran alur dapat membuat cerita berkesinambungan. Oleh karena itu, alur biasa disebut juga susunan cerita atau jalan cerita. Ada dua cara yang dapat digunakan dalam menyusun bagianbagian cerita, yakni sebagai berikut. Pengarang menyusun peristiwa-peristiwa secara berurutan mulai dari perkenalan sampai penyelesaian. Susunan yang demikian disebut alur maju. Urutan peristiwa tersebut meliputi:
    - mulai melukiskan keadaan (situation): Saat ayah siti Nurbaya masih sukses. (Bukti: Ibunya meninggal saat Siti Nurbaya masih kanak-kanak, maka bisa dikatakan itulah titik awal penderitaan hidupnya. Sejak saat itu hingga dewasa dan mengerti cinta ia hanya hidup bersama Baginda Sulaiman, ayah yang sangat disayanginya. Ayahnya adalah seorang pedagang yang terkemuka di kota Padang. Sebagian modal usahanya merupakan uang pinjaman dari seorang rentenir bernama Datuk Maringgih.)
    - peristiwa-peristiwa mulai bergerak (generating circumtanses): Datuk Maringgih mulai culas. (Bukti: Pada mulanya usaha perdagangan Baginda Sulaiman mendapat kemajuan pesat. Hal itu tidak dikehendaki oleh rentenir seperti Datuk Maringgih. Maka untuk melampiaskan keserakahannya Datuk Maringgih menyuruh kaki tangannya membakar semua kios milik Baginda Sulaiman. Dengan demikian hancurlah usaha Baginda Sulaiman. Ia jatuh miskin dan tak sanggup membayar hutang-hutangnya pada Datuk Maringgih. Dan inilah kesempatan yang dinanti-nantikannya. Datuk Maringgih mendesak Baginda Sulaiman yang sudah tak berdaya agar melunasi semua hutangnya. Boleh hutang tersebut dapat dianggap lunas, asalkan Baginda Sulaiman mau menyerahkan Siti Nurbaya, puterinya, kepada Datuk Maringgih.)
    - keadaan mulai memuncak (rising action): Samsulbahri mengetahui nasib Siti Nurbaya. (Bukti: Siti Nurbaya menangis menghadapi kenyataan bahwa dirinya yang cantik dan muda belia harus menikah dengan Datuk Maringgih yang tua bangka dan berkulit kasar seprti kulit katak. Lebih sedih lagi ketika ia teringat Samsulbahri, kekasihnya yang sedang sekolah di stovia, Jakarta. Sungguh berat memang, namun demi keselamatan dan kebahagiaan ayahandanya ia mau mengorbankan kehormatan dirinya. Samsulbahri yang berada di Jakata mengetahui peristiwa yang terjadi di desanya, terlebih karena Siti Nurbaya mengirimkan surat yang menceritakan tentang nasib yang dialami keluarganya.)
    - mencapai titik puncak (klimaks): Samsulbahri dan Datuk Maringgih saling bunuh. (Bukti: Sepuluh tahun kemudian, dikisahkan dikota Padang sering terjadi huru-hara dan tindak kejahatan akibat ulah Datuk Maringgih dan orang-orangnya. Samsulbahri yang telah berpangkat Letnan dikirim untuk melakukan pengamanan. Samsulbahri yang mengubah namanya menjadi Letnan Mas segera menyerbu kota Padang. Ketika bertemu dengan Datuk Maringgih dalam suatu keributan tanpa berpikir panjang lagi Samsulbahri menembaknya. Datuk Maringgih jatuh tersungkur, namun sebelum tewas ia sempat membacok kepala Samsulbahri dengan parangnya.)
    - pemecahan masalah/ penyelesaian (denouement): setelah membunuh Datuk Maringgih, Samsulbahri pun akhirnya tewas tanpa mendapatkan gadis pujaannya Siti Nurbaya. (Bukti: Samsulbahri alias Letnan Mas segera dilarikan ke rumah sakit. Pada saat-saat terakhir menjelang ajalnya, ia meminta dipertemukan dengan ayahandanya. Tetapi ajal lebih dulu merenggut sebelum Samsulbahri sempat bertemu dengan orangtuanya dan Siti Nurbaya yang telah mendahuluinya.)
    d) Sudut Pandang (Point of View)
    Sudut pandang adalah visi pengarang dalam memandang suatu peristiwa dalam cerita. Untuk mengetahui sudut pandang, kita dapat mengajukan pertanyaan siapakah yang menceritakan kisah tersebut? Ada beberapa macam sudut pandang, di antaranya sudut pandang orang pertama (gaya bercerita dengan sudut pandang “aku”), sudut pandang peninjau (orang ketiga), dan sudut pandang campuran.
    Sudut Pandang dalam Novel : sudut pandang orang ke-3.
    e) Gaya Bahasa
    Gaya bahasa adalah cara khas penyusunan dan penyampaian dalam bentuk tulisan dan lisan. Ruang lingkup dalam tulisan meliputi penggunaan kalimat, pemilihan diksi, penggunaan majas,dan penghematan kata. Jadi, gaya merupakan seni pengungkapan seorang pengarang terhadap karyanya.
    Gaya Bahasa Novel: Gaya Bahasa novel ini adalah Melayu.
    f) Tema
    Tema adalah persoalan pokok sebuah cerita. Tema disebut juga ide cerita. Tema dapat berwujud pengamatan pengarang terhadap berbagai peristiwa dalam kehidupan ini. Kita dapat memahami tema sebuah cerita jika sudah membaca cerita tersebut secara keseluruhan.
    Tema Novel: Tema Novelnya adalah kisah cintayang tak kunjung padam dari sepasang anak manusia yaitu Siti Nurbaya dan Samsulbahri.
    g) Amanat
    Melalui amanat, pengarang dapat menyampaikan sesuatu, baik hal yang bersifat positif maupun negatif. Dengan kata lain, amanat adalah pesan yang ingin disampaikan pengarang berupa pemecahan atau jalan keluar terhadap persoalan yang ada dalam cerita.
    Amanat yang terkandung dalam Novel:
    ß Demi orang-orang yang dicintainya seorang wanita bersedia mengorbankan apa saja meskipun ia tahu pengorbanannya dapat merugikan dirinya sendiri. Lebih-lebih pengorbanan tersebut demi orang tuanya.
    ß Bila asmara melanda jiwa seseorang maka luasnya samudra tak akan mampu menghalangi jalannya cinta. Demikianlah cinta yang murni tak akan padam sampai mati.
    ß Bagaimanapun juga praktek lintah darat merupakan sumber malapetaka bagi kehidupan keluarga.
    ß Menjadi orang tua hendaknya lebih bijaksana, tidak memutuskan suatu persoalan hanya untuk menutupi perasaan malu belaka sehingga mungkin berakibat penyesalan yang tak terhingga.
    ß Dan kebenaran sesungguhnya di atas segala-galanya.
    ß Akhir dari segala kehidupan adalah mati, tetapi mati jangan dijadikan akhir dari persoalan hidup.
    o IDENTIFIKASI UNSUR EKSTRINSIK:
    Adapun unsur ekstrinsik adalah unsur-unsur yang berada di luar karya sastra, tetapi secara tidak langsung mempengaruhi bangun cerita sebuah karya. Yang termasuk unsur ekstrinsik karya sastra antara lain sebagai berikut.
    1. Keadaan subjektivitas pengarang yang memiliki sikap, keyakinan, dan pandangan hidup.
    Keadaan Subjektivitas: pengarang berusaha melakukan inovasi baru, dengan menggebrak Sastra Indonesia Modern dengan melncurkan novel ini dengan gaya bahasa sendiri. Pandangan hidup penulis adalah pandangan hidup ke depan dan penuh inovasi baru. Dan juga tak terpaut juga terkekang dengan adat istiadat lama.
    2. Psikologi pengarang (yang mencakup proses kreatifnya.
    Psikologi pengarang: merasa terkekang dengan adat istiadat lama, dan melakukan terobosan dengan mengarang buku novel, “Siti Nurbaya”.
    3. Keadaan di lingkungan pengarang seperti ekonomi, politik, dan sosial.
    Keadaan yang terjadi: masih terkekang dalam kehidupan adat istiadat yang masih kuno, baik dari segi ekonomi, politik dan sosialnya. Lalu pengarang berusaha membuat terobosan baru dengan karyanya.
    4. Pandangan hidup suatu bangsa dan berbagai karya seni yang lainnya.
    Pandangan yang terjadi: pada saat itu pandangan karya seni cenderung monoton, dan gaya bahsanya hanya itu saja, jadi Marah Rusli membuat gebrakan dengan memunculkan gaya bahasa Melayu.
  • a) Tokoh dan Karakter Tokoh
    Istilah tokoh menunjuk pada orangnya, pelaku cerita, sedangkan watak, perwatakan, atau karakter menunjuk pada sifat dan sikap para tokoh yang menggambarkan kualitas pribadi seorang tokoh. Tokoh cerita menempati posisi strategis sebagai pembawa dan penyampai pesan, amanat, atau sesuatu yang sengaja ingin disampaikan kepada pembaca. Secara umum kita mengenal tokoh protagonis dan antagonis.
    b) Latar (Setting)
     Latar Tempat
    Latar tempat merujuk pada lokasi terjadinya peristiwa. Unsur tempat yang dipergunakan mungkin berupa tempat-tempat dengan nama tertentu.
    Latar tempat dalam Novel: Di kota Padang dan di Stovia, Jakarta (tempat sekolah Samsulbahri)
     Latar Waktu
    Latar waktu berhubungan dengan “kapan” terjadinya peristiwaperistiwa yang diceritakan.
    Latar Waktu dalam Novel: pada masa dimana Kota Padang masih terjadi banyak huru hara juga saat dimana moral masih bobrok.
     Latar Sosial
    Latar sosial merujuk pada hal-hal yang berhubungan dengan perilaku kehidupan dosial masyarakat di suatu tempat yang diceritakan dalam karya fiksi. Latar sosial dapat berupa kebiasaan hidup, istiadat, tradisi, keyakinan, pandangan hidup, cara berpikir dan bersikap, serta hal-hal lainnya.
    Latar Sosial dalam Novel: Merupakan banyak mengandung unsur adat-istiadat Melayu.
    c) Alur (Plot)
    mulai melukiskan keadaan (situation): Saat ayah siti Nurbaya masih sukses. (Bukti: Ibunya meninggal saat Siti Nurbaya masih kanak-kanak, maka bisa dikatakan itulah titik awal penderitaan hidupnya. Sejak saat itu hingga dewasa dan mengerti cinta ia hanya hidup bersama Baginda Sulaiman, ayah yang sangat disayanginya. Ayahnya adalah seorang pedagang yang terkemuka di kota Padang. Sebagian modal usahanya merupakan uang pinjaman dari seorang rentenir bernama Datuk Maringgih.)
    - peristiwa-peristiwa mulai bergerak (generating circumtanses): Datuk Maringgih mulai culas. (Bukti: Pada mulanya usaha perdagangan Baginda Sulaiman mendapat kemajuan pesat. Hal itu tidak dikehendaki oleh rentenir seperti Datuk Maringgih. Maka untuk melampiaskan keserakahannya Datuk Maringgih menyuruh kaki tangannya membakar semua kios milik Baginda Sulaiman. Dengan demikian hancurlah usaha Baginda Sulaiman. Ia jatuh miskin dan tak sanggup membayar hutang-hutangnya pada Datuk Maringgih. Dan inilah kesempatan yang dinanti-nantikannya. Datuk Maringgih mendesak Baginda Sulaiman yang sudah tak berdaya agar melunasi semua hutangnya. Boleh hutang tersebut dapat dianggap lunas, asalkan Baginda Sulaiman mau menyerahkan Siti Nurbaya, puterinya, kepada Datuk Maringgih.)
    - keadaan mulai memuncak (rising action): Samsulbahri mengetahui nasib Siti Nurbaya. (Bukti: Siti Nurbaya menangis menghadapi kenyataan bahwa dirinya yang cantik dan muda belia harus menikah dengan Datuk Maringgih yang tua bangka dan berkulit kasar seprti kulit katak. Lebih sedih lagi ketika ia teringat Samsulbahri, kekasihnya yang sedang sekolah di stovia, Jakarta. Sungguh berat memang, namun demi keselamatan dan kebahagiaan ayahandanya ia mau mengorbankan kehormatan dirinya. Samsulbahri yang berada di Jakata mengetahui peristiwa yang terjadi di desanya, terlebih karena Siti Nurbaya mengirimkan surat yang menceritakan tentang nasib yang dialami keluarganya.)
    - mencapai titik puncak (klimaks): Samsulbahri dan Datuk Maringgih saling bunuh. (Bukti:Sepuluh tahun kemudian, dikisahkan dikota Padang sering terjadi huru-hara dan tindak kejahatan akibat ulah Datuk Maringgih dan orang-orangnya. Samsulbahri yang telah berpangkat Letnan dikirim untuk melakukan pengamanan. Samsulbahri yang mengubah namanya menjadi Letnan Mas segera menyerbu kota Padang. Ketika bertemu dengan Datuk Maringgih dalam suatu keributan tanpa berpikir panjang lagi Samsulbahri menembaknya. Datuk Maringgih jatuh tersungkur, namun sebelum tewas ia sempat membacok kepala Samsulbahri dengan parangnya.)
    - pemecahan masalah/ penyelesaian (denouement): setelah membunuh Datuk Maringgih, Samsulbahri pun akhirnya tewas tanpa mendapatkan gadis pujaannya Siti Nurbaya. (Bukti:Samsulbahri alias Letnan Mas segera dilarikan ke rumah sakit. Pada saat-saat terakhir menjelang ajalnya, ia meminta dipertemukan dengan ayahandanya. Tetapi ajal lebih dulu merenggut sebelum Samsulbahri sempat bertemu dengan orangtuanya dan Siti Nurbaya yang telah mendahuluinya.)
    d) Sudut Pandang (Point of View)
    Sudut pandang adalah visi pengarang dalam memandang suatu peristiwa dalam cerita. Untuk mengetahui sudut pandang, kita dapat mengajukan pertanyaan siapakah yang menceritakan kisah tersebut? Ada beberapa macam sudut pandang, di antaranya sudut pandang orang pertama (gaya bercerita dengan sudut pandang “aku”), sudut pandang peninjau (orang ketiga), dan sudut pandang campuran
    e) Gaya Bahasa
    Gaya Bahasa Novel: Gaya Bahasa novel ini adalah Melayu.]
    f) Tema
    Tema Novel: Tema Novelnya adalah kisah cintayang tak kunjung padam dari sepasang anak manusia yaitu Siti Nurbaya dan Samsulbahri.
    g. Amanat
    Amanat yang terkandung dalam Novel:
    ß Demi orang-orang yang dicintainya seorang wanita bersedia mengorbankan apa saja meskipun ia tahu pengorbanannya dapat merugikan dirinya sendiri. Lebih-lebih pengorbanan tersebut demi orang tuanya.
    ß Bila asmara melanda jiwa seseorang maka luasnya samudra tak akan mampu menghalangi jalannya cinta. Demikianlah cinta yang murni tak akan padam sampai mati.
    ß Bagaimanapun juga praktek lintah darat merupakan sumber malapetaka bagi kehidupan keluarga.
    ß Menjadi orang tua hendaknya lebih bijaksana, tidak memutuskan suatu persoalan hanya untuk menutupi perasaan malu belaka sehingga mungkin berakibat penyesalan yang tak terhingga.
    ß Dan kebenaran sesungguhnya di atas segala-galanya.
    ß Akhir dari segala kehidupan adalah mati, tetapi mati jangan dijadikan akhir dari persoalan hidup.
    unsur ekstrensik novel siti nurbaya:
    1. Keadaan subjektivitas pengarang yang memiliki sikap, keyakinan, dan pandangan hidup.
    Keadaan Subjektivitas: pengarang berusaha melakukan inovasi baru, dengan menggebrak Sastra Indonesia Modern dengan melncurkan novel ini dengan gaya bahasa sendiri. Pandangan hidup penulis adalah pandangan hidup ke depan dan penuh inovasi baru.
    2. Psikologi pengarang (yang mencakup proses kreatifnya.
    Psikologi pengarang: merasa terkekang dengan adat istiadat lama, dan melakukan terobosan dengan mengarang buku novel, “Siti Nurbaya”.
    3. Keadaan di lingkungan pengarang seperti ekonomi, politik, dan sosial.
    Keadaan yang terjadi: masih terkekang dalam kehidupan adat istiadat yang masih kuno, baik dari segi ekonomi, politik dan sosialnya. Lalu pengarang berusaha membuat terobosan baru dengan karyanya.
    4. Pandangan hidup suatu bangsa dan berbagai karya seni yang lainnya.
    Pandangan yang terjadi: pada saat itu pandangan karya seni cenderung monoton, dan gaya bahsanya hanya itu saja, jadi Marah Rusli membuat gebrakan dengan memunculkan gaya bahasa Melayu.

  • 1. Sudah.
    2. Sudah
    3. Unsur – Unsur Intrinsik Novel Siti Nurbaya
    A. Tema :
    Tradisi kawin paksa
    B. Tokoh :
    1. Siti Nurbaya
    2. Samsul Bahri
    3. Pak Ali
    4. Datuk Maringgih
    5. Bahtiar
    6. Sutan Mahmud
    7. Baginda Sulaiman
    8. Siti Maryam
    C. Latar :
    * Tempat : – Muka Sekolah Belanda Pasar Ambacang Di Padang
    - Dalam Rumah
    - Serambi Belakang Rumah
    - Gedung Dapang
    * Waktu : – Siang Hari Pukul 13.00 Wib.
    - Sore Hari.
    - Pagi Hari Pukul Lima Pagi.
    - Ahad
    D. Sudut Pandang : Orang ketiga
    E. Gaya Bahasa : Melayu, Belanda, Padang.
    F. Amanat :
    - Orang Tua Jangan Terlalu Memaksa Keinginan Diri Terhadap Anak- Anaknya.
    - Orang Tua Janan Terlal Memandang Orang Dengan Mukanya.
    - Biarkan Anak Dapat Memilih Jodohnya Sendiri.
    G. Alur : Maju mundur.
    Unsur ekstrinsik novel Siti Nurbaya:
    1. Keadaan subjektivitas pengarang yang memiliki sikap, keyakinan, dan pandangan hidup.
    Keadaan Subjektivitas: pengarang berusaha melakukan inovasi baru, dengan menggebrak Sastra Indonesia Modern dengan melncurkan novel ini dengan gaya bahasa sendiri. Pandangan hidup penulis adalah pandangan hidup ke depan dan penuh inovasi baru. Dan juga tak terpaut juga terkekang dengan adat istiadat lama.
    2. Psikologi pengarang (yang mencakup proses kreatifnya.
    Psikologi pengarang: merasa terkekang dengan adat istiadat lama, dan melakukan terobosan dengan mengarang buku novel, “Siti Nurbaya”.
    3. Keadaan di lingkungan pengarang seperti ekonomi, politik, dan sosial.
    Keadaan yang terjadi: masih terkekang dalam kehidupan adat istiadat yang masih kuno, baik dari segi ekonomi, politik dan sosialnya. Lalu pengarang berusaha membuat terobosan baru dengan karyanya.
    4. Pandangan hidup suatu bangsa dan berbagai karya seni yang lainnya.
    Pandangan yang terjadi: pada saat itu pandangan karya seni cenderung monoton, dan gaya bahsanya hanya itu saja, jadi Marah Rusli membuat gebrakan dengan memunculkan gaya bahasa Melayu.1.
    2.
    3. Unsur intrinsik novel Baruang Ka Nu Ngarora karya D.K Ardiwinata.
    a. Tema
    Tema sosial dan moral sert tema jasmaniah dan percintaan
    b. Alur
    alur campuran.
    c.Penokohan
    1.Tuan Haji Abdul Raup
    2.Istri Tuyan Haji Abdul Raup
    3.Nyi Rapiah, anak dari Tuan Haji Abdul Raup.
    4.Tuan Haji Samsudin
    5. Istri Tuan Haji Samsudin
    6. Ujang Kusen, anak Tuan Haji Samsudin
    7. Juragan Demang dan Istri
    d. Latar
    1. Rumah, rumah Tuan HAji HAji RAup
    2. Alam sekitar
  • a. Tema
    Dalam sebuah novel terdapat dua tema, yaitu tema mayor dan tema minor. Tema mayor yang terkandung dalam novel Saman adalah tentang perjuangan. Sedangkan tema minor dalam novel Saman ini adalah perjuangan seseorang dalam mencari keadilan bagi masyarakat tertindas. Hal ini diperkuat dengan adanya beberapa fakta yang ada dalam novel salah satunya perjuangan Saman ketika sedang berusaha untuk menyelamatkan masyarakat dari kejahatan yang dilakukan oleh para penguasa yang akan menipu masyarakatnya. selain itu pula, perjuangan hidup Saman ketika ditangkap dan disiksa karena dianggap sebagai musuh bagi para penguasa. Saman dianggap provokator bagi Para penguasa karena dianggap telah mempengaruhi masyarakat agar tidak menandatangi perjanjian.
    b. Penokohan
    Dalam novel Saman ini ada beberapa tokoh yang ikut berperan di dalamnya. Ada dua macam tokoh dalam sebuah novel, yaitu tokoh utama dan tokoh bawahan. Tokoh utama dalam novel ini adalah Athanasisus Wisanggeni atau Saman. Sedangkan tokoh bawahan dalam novel ini terdiri dari Laila, Yasmin, Sihar, Cok, Shakuntala, Upi, Keluarga Upi, Bapak Saman, Pater Westenberg, Suster, Rosano, Hasyim dan masyarakat.
    c. Alur
    Alur yang digunakan oleh pengarang dalam menuliskan novel Saman ini adalah alur maju atau alur lurus. Hal ini ditandai dengan adanya perkenalan tokoh-tokoh yang ada dalam novel saman. Selanjutnya dilanjutkan dengan munculya permasalah-permasalahn yang dikenai kepada tokoh. Kemudian dilanjutkan dengan klimaks dan di akhiri dengan adanya penyelesaian dari permasalah yang terjadi. Penyelesaian dalam novel ini adalah terbuka. Hal ini ditandai dengan tidak adanya penyelesaian yang diberiakan oleh pengarang. Pembaca dibiarkan mengira-ngira tentang akhir cerita dari novel Saman ini.
    d. Setting dan Latar
    Latar yang ada dalam novel ini terdiri dari bebrapa latar, diantaranya :
    1. latar tempat.
    Latar tempat yang ada dalam novel ini adalah :
    1. Pedalaman Sumatra.
    Latar ini digunakan ketika tokoh Saman kembali ke tempat asalnya di Sumatera, khususnya di daerah Perabumulih yang masih merupakan kota minyak di tengah Sumatera Selatan. Daerah Seikumbang yang juga merupakan salah satu daerah di Pedalaman Sumatera yang menjadi tempat terjadinya konflik, yaitu tempat di mana Saman ditangkap.
    1. New York.
    Di negeri ini Laila dan Sihar bertemu. Lebih tepatnya di Central Park. Tetapi Sihar tidak datang untuk menepati janjinya untuk bertemu dengan Laila.
    1. Laut Cina Selatan.
    Di lokasi ini terjadi suatu peristiwa di mana teman dari Sihar meninggal dunia karena mengalami kecelakaan pada saat proses pengeboran minyak. Selain peristiwa kecelakaan ini, Laut Cina Selatan juga merupakan tempat pertama kali Laila bertemu dengan Sihar.
    1. Gereja.
    Gereja merupakan tempat di mana Athanasius Wisanggeni dikukuhkan menjadi seorang pastur oleh seorang bapak uskup.
    1. Medan, Singapura, Amerika dan Australia.
    Keempat tempat tersebut digunakan oleh saman sebagai tempat untk melarikan diri dan bertempat tinggal untuk sementara waktu, khususnya di apartemen Sydney.
    1. Pejara.
    Penjara merupakan tempat saman disiksa karena dia dituduh sebagai provokator yang menghasut masyarakat agar tidak menandatangani perjanjian yang dilakuka antara masyarakat dan pemilik perkebunan.
    1. Palembang.
    Tempat bertemunya Laila dan Sihar untuk menemui Yasmin.
    2. Latar Lingkungan Kehidupan.
    Latar lingkungan kehidupan dalam novel ini adalah sebuah pulau dan sebuah Negara. Pulau ini digunakan sebagai latar lingkungan kehidupan oleh pengarang ketika Saman kembali ke tempat asalnya di Sumatera. Sedangkan Negara digunakan oleh pengarang sebagai latar ketika Laila berjanji untuk bertemu dengan Sihar.
    3. Latar Sistem Kehidupan.
    Latar sistem kehidupan yang ada dalam novel ini adalah adanya perbedaan status sosial antara para transmigran dan orang yang punya jabatan pada suatu perusahaan. Para tansmigran selalu mengalami penderitaan yang disebabkan oleh sikap semena-mena oleh orang-orang yang memiliki kekuasaan.
    1. Latar alat.
    Latar alat yang ada dalam novel ini adalah sebagai berikut :
    1. Alat transportasi,
    Latar alat transportasi yang banyak digunakan para tokoh yang ada pada novel Saman adalah pesawat, mobil, truk. Pesawat digunaka oleh tokoh Saman ketika sedang melarikan diri ke luar negeri.
    1. Komputer.
    Saman dan Yasmin menggunaka media komputer, khususnya email untuk mencari dan memberikan informasi. Selain untuk alat berkomunikasi antara Yasmin dan Saman.
    1. Telepon.
    Laila sering menggunakan telepon untuk berhubungan dengan Sihar. Selain dengan sihar, Laila juga menggunakan telepon untuk berkomunikasi denga semua sahabatnya.
    1. Surat.
    Surat digunakan Saman untuk mengabari tentang keadaan Saman. Dan Laila juga menggunakan surat untuk berhubungan dengan Saman.
    1. Mesin pengebor minyak.
    Digunakan oleh Sihar dan teman-temannya untuk bekerja di tempat pengeboran minyak.
    1. Alat-alat pertukangan.
    Alat pertukangan digunakan ketika tokoh Saman membuat sebuah pondok untuk Upi.
    1. Alat kejutan listrik.
    Alat ini digunakan oleh orang-orang yang menyiksa Saman ketika masuk penjara.
    1. Latar waktu.
    Latar waktu yang digunakan dalam novel ini adalah :
    1. Pagi.
    Latar ini banyak digunaka oleh pengarang untuk menggambarkan latar waktu pada setiap ceritanya. Contohnya latar waktu pagi hari salah satunya adalah ketika Laila menunggu Sihar di Central Park.
    1. Siang.
    Latar siang juga banyak digunakan dalam novel Saman ini. Contohnya ketika laila dan Sihar bertemu dengan Yasmin di Palembang.
    1. Malam.
    Salah satu contoh latar waktu khususnya malam hari digambarkan oleh pengarang ketika Saman tidur.
    e. Sudut PAndang
    Point of view dalan novel ini adalah pengarang sebagai Author Participant ( metode orang pertama ). Dalam Author Participant masih dibagi lagi menjadi dua macam, yaitu Main Character dan Subordinat Character. Main Character maksudnya sebutan “aku” yang digunakan untuk menyebut tokoh utama, sedangkan Subordinat Character maksudnya pengarang menyebut “aku” untuk tokoh bawahan. Jadi, metode yang digunkan oleh pengarang adalah Main Character. Karena pengarang menyebut “aku” untuk peran tokoh-tokoh yang ada dalam novel.
    Unsur Ekstrinsik novel Saman
    Kajian ekstrinsik dalam novel ini mengangkat realita tentang konflik sosial yang umumnya terjadi dalam masyarakat. Hal ini dapat terlihat dari masalah penindasan rakyat kecil yang dilakukan oleh orang – orang yang memiliki kekuasaan. Contoh konflik yang lainnya adalah masalah perselingkuhan yang terjadi dalam masyarakat.
  • Unsur Intrinsik :
    1. Tema
    :
    Adat istiadat
    2. Alur
    :
    Alur maju
    Novel ini menceritakan bagaimana awal
    Hanafi dan Corrie berteman hingga mereka
    meninggal
    3. Setting
    :
    Tempat : lapangan tenis di Minangkabau,
    rumah Corrie dan rumah Hanafi di
    Minangkabau, Betawi (Jakarta) dan
    Semarang
    4. Suasana
    :
    Penyesalan : Hanafi menyesal telah
    menyakiti hati Corrie
    5. Perwatakan :
    - Hanafi : egois dan keras kepala
    - Corrie : baik dan mudah bergaul
    - Rapiah : sabar dan lembut
    - Ibu Hanafi : sabar
    - Syafei : berani
    6. Amanat
    :
    Jangan memaksakan suatu pernikahan
    yang tidak diinginkan oleh pengantin
    tersebut, karena akhirnya akan saling
    menyakiti keduanya.
    Unsur Ekstrinsik :
    Nilai adat istiadat
    :
    Adat istiadat pada saat itu tidak
    memperbolehkan seorang wanita atau pria
    dengan perbedaan bangsa, bersatu untuk
    saling mencintai
    Nilai pendidikan :
    Kepindahan Corrie ke Semarang untuk
    meneruskan sekolahnya disana.
  • Unsur Intrinsik :
    1. Tema
    :
    Kawin paksa (kasih tak sampai)
    2. Alur
    :
    Alur maju
    Sepuluh tahun kemudian, di kota Padang sering terjadi huru-hara dan tindak kejahatan akibat ulah Datuk Maringgih dan orang- orangnya.
    3. Setting
    :
    Tempat : kios, Padang, Jakarta, rumah, kantor
    polisi, rumah sakit
    Waktu : siang, malam
    4. Suasana
    :
    Mengharukan : saat Siti Nurbaya dan
    keluarganya jatuh miskin
    5. Perwatakan
    :
    - Datuk Maringgih, licik : ia menagih hutang kepada Baginda Sulaiman, saat Baginda bangkrut
    - Siti Nurbaya, wanita lemah : ia tidak bisa berbuat apa-apa saat Datuk Maringgih ingin menikahinya
    - Samsul Bahri, tak pantang menyerah : ia tetap
    mempertahankan
    cintanya
    kepada
    Siti
    Nurbaya walaupun akhirnya tak berhasil.
    6. Amanat
    :
    Kekuatan cinta tak akan ada yang bisa
    mengalahkan, kecuali kamatian.
    Unsur Ekstrinsik :
    Nilai Ekonomi
    :
    Saat toko-toko Baginda di hangus dibakar oleh Datuk Maringgih, Baginda Sulaiman dan Siti Nurbaya jatuh miskin.
    Nilai sejarah
    :
    Pemberontakan Datuk Maringgih berkaitan dengan kebijaksanaan Belanda dalam masalah pajak pada saat itu.Nama: Wiwiet Damai Lestari
    Unsur Intrinsik :
    1. Tema
    :
    Keberanian
    2. Alur
    :
    Alur Campuran
    - Harry masuk ke dalam buku milik Tom Riddle
    yang ia temukan, lalu ia ditunjukkan kembali
    kisah terbukanya pintu kamar rahasia lima
    puluh tahun yang lalu (alur mundur)
    - Harry mendengar suara-suara gaib “I want to
    kill you” yang hanya bias didengar olehnya,
    lalu Harry mencari tahu tentang suara itu
    berasal (alur maju)
    3. Setting
    :
    Tempat : rumah, kamar, kamar mandi, sekolah
    Hogwarts
    4. Suasana
    :
    Menakutkan : ketika Harry mendengar suara
    yang ingin membunuhnya
    Menegangkan : ketika Harry melawan Ular
    raksasa
    5. Perwatakan
    :
    - Harry, pemberani : ia melawan Lord
    Voldemort seorang diri
    - Hermione, pintar: ia bisa membuat ramuan untuk merubah wajah dan juga menemukan jawaban dari semua misteri yang ada.
    – Ron, penakut : ia takut saat Harry mengajaknya
    ke hutan terlarang dan bertemu dengan laba-laba
    raksasa
    6. Amanat
    :
    Jangan pernah menyerah untuk menyelesaikan
    suatu masalah, karena setiap masalah pasti.
    dapat diselesaikan.
    Unsur Ekstrinsik :
    Nilai persahabatan
    :
    untuk memecahkan misteri ini Harry
    dibantu oleh kedua sahabatnya
    Nilai keberanian :
    dengan keberaniannya, Harry menyelamatkan
    Ginny dari Voldemort seorang diri.

0 komentar:

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g: :h: :i: :j: :k: :l: :m: :n:

Poskan Komentar